Pembantaian Tula Toli: Kengerian Tragedi Rohingya Tergambar Jelas Di Sini

shares |

Loading...


Tula Toli memiliki aliran sungai yang deras dimana penduduk Rohingya tewas di dalamnya. Mengalir di sekitar desa terpencil di tiga sisi, perairan berbahaya ini memungkinkan tentara Myanmar untuk memojokkan dan menahan warga ke tepi sungai berpasir. Beberapa ditembak di tempat. Yang lainnya tenggelam dalam arus saat mereka mencoba melarikan diri.

Zahir Ahmed, dengan mata merah padam dan kemeja bernoda keringat dan kotoran masih terlihat panik dan trauma meski berhasil melarikan diri. Dia bersembunyi di hutan lebat dan menyaksikan saat-saat terakhir keluarganya dibantai.

"Saya berada tepat di sisi air," kenangnya dalam sebuah wawancara seminggu kemudian di sebuah kamp pengungsi di negara tetangga Bangladesh.

Ahmed mengatakan bahwa remaja dan orang dewasa ditembak dengan senapan, sementara bayi dan balita, termasuk anak bungsunya, Hasina yang berusia enam bulan, dilempar ke air. Ahmed lalu menangis saat teringat bagaimana istri dan anaknya tewas.

Lebih dari 160.000 minoritas Rohingya telah melarikan diri ke Bangladesh, membawa semua cerita yang menggambarkan pembersihan etnis.

Selama wawancara dengan lebih dari selusin orang Rohingya dari Tula Toli, The Guardian mendapat cerita-cerita pembantaian yang menghancurkan saat angkatan bersenjata Myanmar menyapu desa tersebut pada tanggal 30 Agustus dan membunuh sejumlah orang.

"Mereka melarikan diri ke perbukitan di barat untuk melakukan perjalanan tiga hari ke perbatasan Myanmar dengan Bangladesh. Sisanya dimakamkan di sebuah kuburan massal," kata penduduk desa.

Banyak wawancara dilakukan secara terpisah selama dua hari. Para penduduk desa tanpa diminta langsung mengkonfirmasi tragedi pembantaian di Tula Toli tersebut.

Pembantaian Tula Toli yang terlihat mengerikan, diklaim tentara Myanmar sebagai balasan atas penyergapan pada tanggal 25 Agustus oleh kelompok militan Rohingya yang baru muncul, ARSA. ARSA melakukan serangan balasan yang besar atas kekerasan yang telah bertahun-tahun terjadi di negara bagian Rakhine utara.

Banyak Rohingya sudah melarikan diri. Bentrokan komunal dengan umat Buddha di Rakhine mendorong 140.000 Rohingya meninggalkan rumah mereka pada tahun 2012. Ribuan orang telah meninggal di laut atau di kamp-kamp hutan yang brutal yang dikelola oleh penyelundup manusia.

Sebuah laporan PBB yang dirilis tahun ini merinci kejadian yang terjadi pada mereka yang tetap tinggal di dalamnya. Laporan tersebut menggambarkan pembunuhan massal dan pemerkosaan oleh angkatan bersenjata Myanmar dalam tindakan yang dapat disebut sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.

Gelombang kekerasan saat ini adalah yang terburuk sejauh ini, dan kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa ini bisa menjadi kampanye pembersihan akhir untuk menyingkirkan Myanmar dari Rohingya. Satelit telah merekam gambar seluruh desa yang terbakar ke tanah.

Ketika Para Saksi Mata Rohingya Membantah Klaim-klaim Militer dan Suu Kyi

Semua bantuan PBB di daerah konflik telah diblokir, sebagaimana dilaporkan The Guardian, Kamis (07/09). Pemerintahan Aung San Suu Kyi, yang tidak segera menanggapi permintaan komentar, mengatakan bahwa pihaknya memerangi "teroris ekstremis" yang membakar desa mereka sendiri. Isu serangan sektarian yang kejam oleh militan Rohingya terhadap umat Hindu dan Buddha di Rakhine juga muncul. Sekitar 26.000 non-Muslim telah mengungsi dalam kekerasan tersebut.

Petani Tula Toli, yang menghabiskan hidup mereka menanam padi dan cabai, mengatakan bahwa tidak ada militan di desa mereka saat tentara menyerang. Inilah kisah-kisah mereka:

Khaled Hossein (29 tahun)

Tiga hari sebelum pembantaian tersebut, Hossein mengatakan sekitar 90 tentara memaksa beberapa ratus penduduk desa pergi ke daerah sebelah timur pemukiman, sebuah tempat yang oleh penduduk setempat disebut "pasir" karena tanahnya yang tidak subur.

"Pemimpin mereka memiliki dua bintang di bahunya," kata Hossein. "Dia mengatakan kepada kami, 'Rumor sedang disebarkan oleh orang-orang di desa bahwa tentara telah membunuh orang-orang di Rakhine. Tapi Anda semua harus terus bertani dan memancing. Satu hal yang kita tanyakan adalah jika Anda melihat tentara, Anda tidak melarikan diri. Jika lari, kita akan menembak'," imbuhnya.

"Setelah berbicara, tentara pergi dari rumah ke rumah. Mereka bersama dengan [umat Buddha Rakhine] setempat dan mengambil semua yang mereka bisa temukan yang berharga: emas, uang tunai, pakaian, kentang dan nasi. Mereka menghancurkan rumah dari tiga atau empat orang yang mereka sebut telah menyebarkan desas-desus. Mereka mencari militan. Orang-orang Buddha telah memberi tahu mereka tentang milita, tapi tidak ada di sana," jelasnya.

Petam Ali (30 tahun)

Sehari sebelum serangan di Tula Toli, orang-orang dari sebuah desa di seberang sungai bernama Dual Toli berenang untuk melarikan diri dari tentara. Lebih dari 10 orang meninggal di sungai tersebut, menurut Petam Ali, yang melindungi beberapa pengungsi di rumah keluarganya. Mereka melihat desa mereka terbakar dari seberang sungai.

Pukul 3.30 pagi keesokan harinya, Ali mendengar suara tembakan namun tidak yakin arahnya. "Saya tinggal di sisi utara desa dan tentara telah menyeberangi sungai lebih jauh ke utara dan berbaris. Saya meninggalkan keluarga saya untuk berlari ke hutan untuk mencoba dan melihat para prajurit. Kami menunggu sampai jam 8 pagi dan kemudian mereka pindah, mengenakan pakaian hijau gelap. Semuanya berjalan kaki," tuturnya.

"Saya berlari kembali untuk menemukan keluarga saya, tapi kami terlalu terburu-buru dan nenek saya terlalu tua untuk berlari. Dari hutan, kami menyaksikan mereka membakar rumah kami. Itu rumah pertama di Tula Toli yang dibakar," imbuhnya.

Rumah Ali, sebuah bangunan kayu dengan delapan kamar yang dibangunnya bersama tiga saudara laki-lakinya untuk 16 anggota keluarga besar, dengan cepat terbakar. Atapnya tertutup jerami dan dedaunan.

"Para tentara menggunakan granat berpeluncur roket, dan mereka membakar rumah-rumah dengan korek api. Begitu mereka melewatinya, saya kembali. Semua rumah dibakar. Di jalan, saya melihat seorang pria mati yang saya kenal bernama Abu Shama. Dia ditembak di dada. Umurnya 85," ungkapnya.

Di reruntuhan rumahnya, Ali melihat mayat neneknya yang hangus dan dipenggal kepalanya. "Namanya Rukeya Banu. Dia berusia 75 tahun. Ketika saya kembali ke hutan, saya menceritakan keseluruhan kejadian tersebut kepada yang lainnya. Mereka menangis tersedu-sedu. Kami berjalan selama tiga hari," tambahnya.

Kabir Ahmed (65 tahun)

"Ketika saya mendengar tentara menyerang ke utara, saya melompat ke sungai," kata Kabir Ahmed. "Kedua anak laki-laki saya ikut dengan saya. Mereka berumur 10 dan 12 tahun."

Dia mengatakan delapan anggota keluarganya meninggal dan dua anak laki-lakinya yang lain tidak diketahui keberadaannya.

"Mereka melemparkan anak-anak ke sungai. Cucu perempuanku yang berumur tiga tahun, Makarra, dan Abul Fayez, cucu laki-lakiku yang berumur satu tahun. Saya bersembunyi di sisi selatan sungai. Mereka mengumpulkan semua orang dan menyuruh mereka pergi. Lalu mereka menembak mereka," ujarnya.

"Kami berada di perbukitan, bersembunyi di balik pepohonan. Di malam hari, mereka mengumpulkan semua mayat di tepi sungai, menggali pasir dan membakar mereka. Itu terjadi 40 meter dariku, di sisi lain sungai. Mereka dikuburkan dua sampai tiga meter dari tepi sungai," imbuh Kabir Ahmed.

Zaher Ahmed (55 tahun)

Ketika tentara tiba, saudara Kabir Ahmed, Zahir, juga turun ke sungai tapi di sisi lain. Putranya berlari keluar dari rumah mereka dengan panik. "Tinggalkan kami!' ujarnya menirukan teriakan anaknya. "saya melompat ke sungai dan berenang ke sisi lain," katanya/

"Saya menunggu di hutan, mendengarkan tembakan militer. Aku berada tepat di sebelah air. Anak saya telah pergi untuk menyelamatkan anggota keluarga lainnya. Tapi dia mengatakan semua terbunuh," ungkap Zaher Ahmed.

Zaher lalu mulai menggunakan jari-jarinya untuk menghitung kerabatnya yang tewas: "Istriku, Rabia Begum (50); putra pertamaku, Hamid Hassan (35); putrinya Nyema (2) dan putranya Rashid (6 bln); anak kedua saya, Nour Kamel (12); putra ketiga saya, Fayzul Kamel (10); Putra keempat saya, Ismail (7); putri sulung saya, Safura (25); suaminya, Azhir Hassan (35); putri kedua saya, Sanzida (14); putri ketiga saya, Estafa (6); putri keempat saya, Shahina Begum (5); putri saya yang keenam, Nour Shomi (2); putri ketujuh saya, Hasina (6 bln).

"Saya menunggu lima jam dan kemudian pergi," ujarnya.

Muhammad Idriss (35)

Di Bangladesh, para pengungsi dari Tula Toli berkemah di perbukitan yang kosong beberapa hari sebelumnya. Ribuan Rohingya telah menebang pohon-pohon, meratakan lumpur ​​dan mendirikan tenda dengan menggunakan rangka bambu yang diiris dan tarpaulin hitam yang dibeli di pasaran.

Semua lapar dan ratusan gerobak reyot berjalan di masjid-masjid lokal untuk membagikan pakaian dan makanan yang disumbangkan. Karena takut terbebani, relawan melempar kemeja dan celana panjang ke arah kerumunan orang dengan perlahan-lahan menyetir.

Anak-anak tidur di lumpur di tenda, orang tua mereka melihat dengan cemas, khawatir anaknya terkena flu atau diare. Di tempat terbuka di dekatnya, kotoran cair membasahi tanah.

Saat hujan deras tiba, anak-anak Tula Toli terlantar di tempat terbuka. Wanita dan anak-anak memegang panci logam penyok di sisi tenda untuk mengumpulkan air bersih. Ribuan orang datang ke bukit-bukit ini, namun daerah itu hampir sama sekali tidak ada barangnya. Banyak yang melarikan diri dari teror militer dan hanya sedikit yang berhasil keluar dari Myanmar dengan apapun.

Mohammed Idriss tinggal di sisi barat Tula Toli, yang berbatasan dengan daerah yang lebat pepohonannya. Dia bisa mengumpulkan beberapa barang sebelum pergi. Dia memegang sebuah karung putih yang memiliki dua lubang besar di dalamnya.

"Saya punya tas berisi minyak, gula, tepung terigu, 10.000 kyat, nasi -barang yang saya ambil dari rumah saat kami pergi. Ketika kami sampai di sungai Naf [perbatasan Bangladesh], tentara Myanmar mulai menembak," ujarnya.

"Saya melompat ke sungai dan kemudian bersembunyi di balik gundukan. Prajurit itu datang dan menembaki tas itu, membukanya dan mengambil semuanya. Begitu sampai di perbatasan Bangladesh, para penjaga menyuruh kami pergi ke sini," imbuh Idriss.

Idriss mengatakan bahwa dia membawa tas itu selama tiga hari selama perjalanan 10 mil melalui pepohonan dan bukit-bukit dari Tula Toli.

Di kamp, ​​Idriss menerima informasi yang memberitahukan bahwa di jalur itu ada pengungsi Rohingya lain di dekat perbatasan. Mereka telah menemukan seorang wanita dengan luka tembak di lengannya yang cocok dengan deskripsi tentang saudarinya yang hilang.

"Mereka mengira dia Rabia, tapi ternyata tidak," katanya. "Kami tidak yakin apakah dia terbunuh atau tidak. Kami berharap tidak." tutupnya.

Sumber: The Guardian/Kiblat
Loading...

MENARIK LAINNYA